Pages

Senin, 09 Februari 2015

KOALA KUMAL: Dari Pre Order sampai Meet&Greet

Pertama kali gue punya buku yang buat nge-dapetinnya penuh proses yang luar biasa. Buku ini adalah bukunya bang Dika, judulnya KOALA KUMAL.


Pre Order KOALA KUMAL: 15.12.14
Tanggal 15 Desember 2014 tepatnya pukul 00.00 WIB adalah Open PO bukunya bang Dika bonus TTD dan kaos Koala Kumal untuk 1000 pre order pertama di bukabuku.com. Gue stand by di depan laptop dari jam 21.00, karna kalo gak gitu gue yakin bakal tidur.

Sampai akhirnya jam di laptop udah nunjukin pukul 00.00. Gue langsung buka akun bukabuku gue. Tapi ternyata muncul tulisan 502 Bad Gateway. Saking banyaknya yang buka bukabuku.com jadinya error. Gue pantengin twitternya bukabuku dan adminnya bilang bisa buka lewat old.bukabuku.com. Gue langsung buka dan login. Tapi masih error juga dan gue coba reload page berkali-kali, tapi masih belom bisa. *hampir putus asa takut kaosnya habis*

Akhirnya sekitar jam 3 pagi gue berhasil pre order Koala Kumal *senengnya luar biasah* tapi ternyata bonus kaosnya udah habis. Bayangpun SUDAH HABIS BONUS KAOS nya. Rasanya kecewa banget, tapi gue ngebesarin hati. Yah... paling gak dapet buku dan tanda tangannya bang Dika.

Eh tapi ehhh tapi.. gue baca tweet nya bukabuku kalo bonus kaosnya di tambah jadi 2100 kaos. Gue berharap banget dapet kaosnya dan gue jadi semangat lagi. Tapi di twitter rumor-rumor beredar:
  • Kalo udah PO Koala Kumal gak langsung transfer gak bisa dapet kaosnya. Karna yang dapet kaos ditentuin dari siapa yang cepat PO dan transfer waktu itu juga.
  • Yang PO nya ada tulisan bonus TTD & Kaos Koala Kumal berarti ya dapet kaosnya.
Karna gue bingung mau percaya sama yang mana. Gue nge-tweet dan nge-email ke bukabuku tanya apa nomor order xxxxx dapet kaos apa gak? Gue tunggu sampe sang surya bersinar TAPI BELOM DIBALES juga.

***

Gue udah berhasil PO Koala Kumal tapi gue gak punya duit. Dan kalo gak cepet-cepet transfer gue takut gak dapet kaos *harap-harap cemas kebagian kaos*. Karna kalo minta orang tua pasti gak langsung dikasih, gue manfaatkan kakak perempuan gue yang tanggal 15 Desember itu ulang tahun. Gue minta ditraktir bayarin bukunya bang Dika. Dan dia mau tapi transfer uangnya sore hari kalo dia udah pulang kerja. Gue cuma bisa berdoa kalo gue masih bisa dapet kaosnya.

Sore sekitar jam 17.00 kakak gue sms kalo udah ditransfer. Habis maghrib gue buka email gue dan bilang ke bukabuku kalo no order xxxxx udah transfer uang. Gue cek inbox email tapi gak ada balesan dari bukabuku gue dapet kaos apa gak. Terus gue buka twitter gue dan ada 1 notif baru dari bukabuku yang menyatakan: NOMOR ORDER XXXXX DAPET KAOS KOALA KUMAL :)

Alhamdulillah tinggal nunggu buku Koala Kumal dan kaosnya di rumah :D

KOALA KUMAL SAMPAI DI RUMAH
Tanggal 3 Januari 2015 buku Koala Kumal dan kaosnya sampai di rumah pukul 08.30 pagi. Itu gue lagi
sarapan dan bapak manggil gue katanya ada yang nyari. Dan nongol lah mas JNE sambil tersenyum ngasil paket gue. Gue minta bapak buat tandatangan tanda terima dari mas JNE dan gue langsung ke kamar buat buka paket gue *senenganya kebangetan*.


Dan pas gue buka bukunya sudah ada tanda tangannya bang Dika dan kaosnya bener-bener all size. Gue
coba kaosnya dan kedodoran banget, tapi gakpapa gue seneng banget. Langsung gue foto dan gue upload di instagram dan di twitter pake mention bang Dika, tapi gak di bales.

MEET & GREET @Gramedia Slamet Riyadi SOLO
Gue sangat menunggu-nunggu tanggal 7 Februari 2015. Karna ada M&G bersama Raditya Dika di Gramedia Slamet Riyadi Solo. Dan kemaren Sabtu gue sudah ketemu bang Dika :) cerita lengkapnya....

Gue itu susah buat nge-hafal jalan dan gue bingung biar sampai Gramedia gimana biar gak tersesat (FYI: gue gak bisa baca jalan pake GPS). Gue berusaha tanya sodara, kalo mau ke Gramedia itu gimana, lewat jalan mana, arahnya gimana. Sama sodara udah di gambarain sampai mendetail dan gue udah lumayan ngerti.

Tanggal 6 Februari gue sms temen teater gue, apa dia jadi dateng ke M&G nya bang Dika. Dia bilang iya dan gue bilang kalo jadi bareng besok gue kasih kabar lagi. Siangnya tanggal & Februari, dia nanya jadi bareng ato gak dan gue bilang jadi. Daripada gue tersesat dan gak sampe di Gramedia kan kacauuu.

Gue dateng ke rumah Ani dan ternyata disana juga ada Ana dan Ane temen SMA gue juga. Kita berempat berangkat dari rumah Ani jam 1 siang. Berangkatnya mampir ngisi bensin dulu, sampai di palur ehhh macet parah tapi bisa sih nyelip-nyelip soalnya kita boncengan pake motor dan sampai di Ngarsopuro hujan deras mengguyur kita. Karna bentar lagi sampai di Gramedia kita nekat buat menerjang hujan yang semakin deras. Apesnya, kita kecipratan air genangan di jalan.

Sampai di Gramedia kita basah kuyup dan nyari parkir rada susah. Kita sampai di Gramedia sekitar pukul 2 siang. Langsung aja deh baris di antrean. Tapi Ani sama Ane beli buku Koala Kumal dulu. Sebenernya Ane udah punya tapi dia beliin temennya dan temennya ntar mau ikut M&G juga. Gue ngantre sama Ana. Ana gak punya buku Koala Kumal, dia cuma ngantrein buat si Caca. Ani dan Ane udah beli buku dan masuk barisan di depan gue *nyiahaha bapak yang ngawasin gak tau*. 


Jam 02.30 an ada teriakan kalo bang Dika udah dateng dan masuk lewat pintu belakang. Saat itu posisi gue di pintu tengah Gramedia dan cuma bisa teriak-teriak gak jelas karna gak bisa liat bang Dika pas dateng. Eh tapi, bang Dika lewat pintu tengah dia lewat sambil senyum. Gue gak mau kehilangan kesempatan langsung gue video :) tapi sayangnya ketutup sama tangannya si pengawal. Dan kita semua yang nunggu disitu pada teriak teriak keras histeris :D

Bang Dika udah di tempat M&G, gue masih ngantri. Dan cuma dengar suara bang Dika samar-samar doang. Tapi gue udah seneng karna bentar lagi bakal ketemu bang Dika walaupun gue kebelet pipis dan laper. 

***

Temen gue Caca udah dateng Ana langsung keluar barisan dan Caca masuk antrean. Gue minta tolong ke Ana buat di beliin spidol permanen buat tanda tangan bang Dika di kaos Koala Kumal gue. Gue berangkatnya tadi belom pake kaos Koala Kumal, pas di antrian gue jongkok buat pake kaosnya dan banyak orang ngeliatin gue *peduli apa :P*

Spidol permanen udah dapet dan sebentar lagi gue bakal dipanggil maju buat ketemu bang Dika *gue senyum mulu*. Tapi tiba-tiba aja ada mbak-mbak manggil gue, dia minta tolong buat di mintain tanda tangan bang Dika di buku Koala Kumalnya. Gue ambil bukunya dan minta nomor HP nya.

Bentar lagi gue di panggil buat masuk. Tapi bapak pengawalnya tau kalo gue bawa 2 buku dan dia nyuruh gue masukin bukunya salah satu ke tas. Jadi gue masukin buku Koala Kumal gue  ke tas. Sebenernya buku gue pengen gue mintain tanda tangan ke bang Dika biar ada tulisannya To Marina. Tapi setelah gue pikir-pikir kasian juga sama mbaknya udah dateng ke Gramedia tapi antrean nya udah ditutup, bukunya gak dapet tanda tangan bang Dika dan dia gak bisa Foto bareng bang Dika juga. Sedangkan gue udah dapet bukunya, dapet tanda tangan nya, bisa foto bareng, bisa salaman, dapet kaos Koala Kumal dan di tanda tangani sama bang Dika pula. Jadi gakpapa, semoga mbaknya seneng :)

Oh ya, pas gue udah di dalem (udah satu ruangan sama bang Dika tapi belom maju, masih antre) ada mbak-mbak di belakang gue yang tanya ke bapak yang ngawasin antrean. Dia tanya kalo gak bawa buku boleh ikut foto apa gak. Bapaknya bilang gak boleh, terus mbaknya di minta keluar. Gue kasihan banget sama mbaknya, kenapa gak bilang dari tadi kalo gak bawa buku. Kan bisa gue pinjemin buku gue ato pinjem buku nya mbak-mbak yang gak bisa masuk antrean. Dia pengen banget foto sama bang Dika dan pas dia mau keluar ekspresi mukanya kecewa banget. Wajar sih menurut gue, mbaknya kan juga udah antre panjang dan dia gak bisa foto sama bang Dika. Gue doain semoga lain waktu bisa ketemu bang Dika mbak yang pake kerudung coklat :)

Gue udah di minta duduk di kursi. Gue, Caca, dan adik cewek kelas 2 SMP. Rasanya kaki gue udah lemes gila dan gue senyum lebar mulu. Buat foto bareng bang Dika, gue pinjem HP temen gue. Karna HP gue di dalem tas dan tas gue awut-awutan banget. Langsung deh sama Caca HPnya di kasih ke mas panitia.






Pas udah di deket bang Dika, gue deg-degan banget. Gak nyangka bisa ketemu penulis favorit gue. Gue nyodorin bukunya mbak-mbak tadi dan tanya ke bang Dika "bang boleh minta tanda tangan di kaos gak?" terus bang Dika jawab "boleh-boleh". Gue minta tanda tangan di punggung gue, soalnya biar gede tanda tangannya :D. Terus habis itu kita foto dan gue deg-degan banget, tangan gue dingin dan gerak mulu. Habis foto kita salaman sama bang Dika, dia bilang "makasih ya". Gue senyum aja :) terus keluar ruangan.


Gue sms ke mbak-mbak tadi, kalo bukunya udah di tanda tanganin sama bang Dika. Gue minta dia masuk ke Gramedia bagian alat tulis. Dan mbaknya bilang makasih banget.

Habis itu gue makan bareng temen-temen dan lanjut pulang.

***


MAKASIH BANYAK bang Dika, temen-temen, kakak yg udah nraktir buku Koala Kumal dan Ibuk yang udah nge-bolehin gue bolos les :)
Thanks Gramedia Solo dan Gagasmedia yang udah ngadain acara Meet and Greet bersama Raditya Dika. 
Semoga suatu saat bisa ketemu lo lagi Bang dengan karya-karya lo yang baru :) thanks bang udah bikin gue tersenyum terus :) dan semoga lo baca tulisan gue ini dan bales tweet gue :)
 

NB: sebenernya gue mau nulis ini pas di waktunya. Tapi gak bisa, soalnya bener-bener sibuk. Dan harusnya cerita meet and greet gue tulis tanggal 7 sepulang dari Gramedia tapi malemnya gue ada karang taruna dan kemaren masih kecapekan banget.