Pages

Sabtu, 27 Desember 2014

Zenius Changed Me

DAN KAU HADIR MERUBAH SEGALANYA…

MENJADI LEBIH OK…

Yang lagi libur sekolah pasti lagi gembira, ya gak? 2 minggu liburan, pasti kalian udah nyusun rencana maen kesana, nonton film ini, nongkrong pas tahun baru dll. Yah… mungkin agak beda kalo buat yang udah kelas ujung. Soalnya kan kalian mau UN, mungkin banyak dari kalian di liburan minggu pertama ini masih les buat persiapan UN.

Buat yang ngisi liburannya cuss sana cuss sini. Mending coba kalian kenalan sama temen gue, namanya ZENIUS. Dia temen yang suka berbagi hal-hal yang bermanfaat. Contohnya kalo lagi liburan gini, dia akan ngebuat liburanmu bener-bener menyenangkan dan bermanfaat banget. (kenalannya jangan ditunda ntar nyesel lho)

Kenapa gue rekomenin buat kenalan sama ZENIUS?  Karena Zenius udah ngerubah gue. Gak cuma 1 atau 2 hal, tapi banyak hal. Dan gue ngerasa jadi manusia yang bener-bener OK karena Zenius.

Emang gimana sih Zenius itu? Kok sampe segitunya, bisa ngerubah lo jadi manusia OK? Apa dia punya trik-trik buat jadi OK atau good looking dan semacamnya? Apa Zenius itu kayak Pak Mario Teguh yang selalu memberi pencerahan?
Pertama kali gue tau Zenius itu dari twitter (sebelum tanggal 18/05/14). Gue buka twitternya dan gue hanya ber-OH ria. Oh ini toh zenius, semacam bimbel tapi online

Karena ternyata TO yang gue ikuti di salah satu PTN di kota gue ngundang tutor Zenius. Waktu itu yang dateng Faisal Aslim tutor sejarah di Zenius-x. Dan asli, apa yang di omongin sama Faisal waktu itu langsung merubah cara pandang gue tentang cara belajar, cara milih jurusan, cara nentuin apa yang bener-bener gue mau dlsb. Gue makin penasaran sama zenius dan akhirnya gue beli voucher zenius di indomaret buat jadi premium member. Karena kalo jadi premium member lo bisa buka semua video yg ada di zenius.net.

Salahnya gue adalah gue belajar pake zenius.net langsung menuju materi SBMPTN tanpa membuka materi TPA (isinya tentang lerning guide). Karena gue gak buka materi TPA, gue belajarnya ya pake
jaman masih sekolah dan belom pake zenius
caranya gue belajar tiap hari. Yaitu dengan menghafal rumus, soal dan kata. Ternyata itu SALAH BESAR. FATAL.

Gue belajar dengan cara salah gue sampe tes SBMPTN dan tes UMPTN berakhir. Kalo keinget ini gue merasa bener-bener dodol dan gue nyesel banget. Karena gue ga lolos SBMPTN dan UMPTN. *sedih tingkat dewa*

Keluarga akhirnya nyuruh gue ikut seleksi PTS dan PTK. Gue udah tes seleksi PTS di Jogja dan lolos tapi gak gue ambil. Soalnya lumayan mahal belom ditambah biaya kos dan makan. 

Lanjut daftar PTK. Semua berkas udah komplit, bapak udah siap nganterin buat daftar. Tapi tiba-tiba aja gue inget omongannya Faisal “Kalo lo siap berhenti setahun buat introspeksi diri dan nentuin jurusan apa yang bener-bener lo cita-citakan dan bisa ngasih pengertian ke orang tua tentang alasan lo milih berhenti dulu. Lebih baik lo ambil. Daripada lo kuliah di universitas yang bukan impian lo atau lo kuliah di jurusan yang salah dan akhirnya lo menyesal untuk 10 – 30 tahun ke depan. Jangan gengsi kalo lo break dulu.” Lebih kurangnya gitu.

Gara-gara inget omongannya Faisal, gue bilang sama bapak kalo gue gak mau daftar PTK. Gue jelasin alesan gue berhenti setahun ke orang tua. Akhirnya ortu setuju.
***

Gue percaya kalo Zenius bisa ngerubah gue. Dalam beberapa minggu gue ngubek-ubek blog dan twitternya Zenius. Dan gue baru tau kalo ternyata ada Zenius-x (bimbelnya Zenius). Gue cari info buat kelas alumni yang IPA tapi udah kehabisan. Gak mau buang-buang waktu gue langsung pesen produk Zenius yang lain, Zenius Xpedia 2.0. 

Xpedia 2.0 sudah ditangan.
Karena gue gak mau mengulangi kesalahan yang sama. Gue belajar sesuai yang disaranin sama Sabda. Dari Xpedia Guide gue tau gimana cara berpikir benar, memotivasi diri sendiri, jadi orang yang proaktif dlsb.

Setelah belajar dari Zenius Learning Guide gue ngerasain banyak perubahan :
  1. Biasanya gue kalo belajar gampang ngantuk dan gak fokus (susah nangkep). Tapi berubah karena tiap pagi gue olahraga lari (biar O2 yang masuk ke otak tambah banyak) dan kalo belajar berusaha keras buat gak buka internet biar fokus sama materi.
  2. Gue orangnya suka baca apa aja dari novel roman, sci-fiction, sejarah sampe berita tentang politik (dalam bahasa Indonesia). Tapi semenjak Sabda ngasih tau wikipedia.com, gue pindah haluan kesitu. Selain nambah wawasan juga ngasah bahasa Inggris gue yang payah.
  3. Sering ngoceh di depan kaca kalo gue cerdas, gue mampu, gue cantik baik hati dan gak sombong. Dan selalu ketawa kalo ngelakuin hal itu. Yah… itung-itung ngehibur diri sambil nyugesti pikiran juga.
    pake Xpedia tapi juga harus pake zenius.net juga. biar tambah update materi
  4. Kalo buka internet gue nongkrongnya di twitter, FB, pinterest, youtube, yahoo dan ngalor ngidul di google. Tapi sekarang berubah jadi twitter (update tweetnya Zenius dan tutornya), FB (update grup Zenius Society dan zenius club 2015), yahoo, wikipedia, Zenius blog, Zenius club, Zenius.net. (jeleknya kalo di Zenblog sama Zenclub gue cuma jadi silent reader doang)
  5. Dulu kalo ngitung gue selalu bersusun dan kalo itungannya rumit pake kalkulator. Sekarang gue kalo ngitung ngawang dan pake caranya Sabda. Yah… walopun kadang masih ada yang meleset.
  6. Karena gue suka nongkrong di Zenblog, gue jadi tau banyak info yang berkualitas dan menarik. Ini beberapa artikel yang gue suka Panduan Belajar SBMPTN TPA 2015: Tipe Soal Pola Gambar, Fritz Haber, dari Pupuk ke Senjata Kimia, Soe Hok Gie : Pemuda Indonesia yang Merdeka, Apa pentingnya membuktikan rumus? Sampe gue save page as biar kalo pulsa modem habis gue tetep bisa baca hal yang berkualitas. *krn gue suka lupa sama hal baru jadi gue hrs sering baca biar tetep inget*
  7. Gue jadi lebih PeDe kalo lagi ngobrol sama orang lain dan tambah PeDe lagi kalo keluar rumah pake kaosnya Zenius.
  8. Sedikit demi sedikit udah bisa ngendaliin emosi kalo ada yang bilang negatif ke gue (proaktif)
  9. Sekarang sama sekali gak percaya sama yang namanya HOKI. Karena dulu gue pernah berpikir kalo gue udah berusaha keras *menurut gue* maka Tuhan akan ngasih keberuntungan. *tapi itu salah lagi*
  10. Bareng Zenius gue udah gak  takut buat bercita-cita tinggi karena gue belajar dengan memahami konsepnya bukan menghafal rumus, soal dan kata. 
  11. Belajar Deliberate Practice :) yang sangat tidak menyenangkan. Tapi gue selalu mengingat momen dimana gue gagal SBMPTN dan akhirnya jadi alumni. Jadinya gue semangat lagi buat DP. 
Ini ada beberapa coretan gue, biar gak lupa...

you're what you think



6 bulan selama gue berhenti dan 5 bulan selama gue pake Xpedia gue ngerasa bener-bener bersyukur. Bersyukur karena gue berhenti dulu dan mempelajari hal yang bener-bener bermanfaat buat gue kedepannya.

Karena selama proses ini gue mengalami hal yang luar biasa. Dan gue bisa sampai saat ini karena Zenius. Gue selalu mencoba untuk jadi proaktif, berpikir benar dan gak malu atau minder karena gue berhenti dulu. Dan suatu saat gue pengen ketemu langsung sama tutor-tutornya Zenius buat ngucapin terimakasih.

Itu beberapa perubahan yang gue rasain (karena kalo gue sebutin semuanyaaa tulisan ini aka sangat panjang). Gue akan tetap berusaha melakukan rutinitas yang baik yang udah gue dapet dari Zenius. Dan semoga ada hasil yang baik juga kedepannya :) Amin

***

Sekarang gue akan jawab, kenapa lo harus kenalan sama Zenius sekarang juga?

Karena belajar bareng Zenius itu bener-bener menyenangkan. Bahasanya mudah dimengerti dan cara
ngejelasinnya bikin lo takjub. 100% lo gak akan nyesel dan rugi kalo kenalan sama Zenius. Dan gue

jamin lo bakal ketagihan belajar bareng Zenius.

Oh ya, kalo lo mengalami kesulitan dan kegalauan dalam belajar maupun percintaan lo juga bisa curhat ke tutor dan pengguna Zenius lain di Zenclub.

Udah terbukti kalo Zenius itu membawa perubahan yang baik untuk banyak pelajar. Dan gue sudah merasakan perubahan itu.

Nih gue kasih website nya Zenius : zenius.net (buat belajar online), zeniusmultimedia.com (kalo mau beli Xpedia), zenius-x.com (bimbel zenius di Tebet), zeniusenglish.com (kalo mau belajar bahasa inggris)

Oh ya, kalo lo juga punya cerita bareng Zenius.net atau Zenius-x share juga dong :) *terutama gue pengen punya kenalan anak alumni yang sekarang di Zen-x*

***

Thanks Faisal Aslim. Gue ngerasa bersyukur banget ketemu langsung sama lo di acara TO bulan Mei  2014 di Solo :)

Thanks Zenius, lo udah mempertemukan gue dengan temen seperjuangan dari berbagai sudut kota. Lo udah ngasih tulisan yang bermutu dan wawasan yang baru buat para pembaca. Semoga Zenius bisa berhasil membantu anak Indonesia untuk meraih cita-citanya :D

BE ZENIUS PEOPLE
Dan buat Glenn makasih udah ngasih tau gimana cara nulis blog yang menarik. Semoga tulisan gue ini termasuk menarik. Yah walopun isinya agak melenceng karena gak cuma "how Zenius changed me", tapi sekalian promosi Zenius juga. Dan semoga tulisan ini bisa datengin buku 7 Habits of Highly Effective People by Stephen R.Covey ke rumah :) Amin