Selasa, 23 April 2013

Dulu. Mbiyen. Past.

Assalamuallaikum...

hi, gue nulis lagi yaa. jangan bosen bacanya :) soalnya ini modus memanfaatkan jam kosong dan wi-fi :)
sebenernya gue gak kepikiran mau nulis lagi, kan tadi pagi udah nulis. tapi tadi pas gue lagi DI DALAM KAMAR MANDI tercetuslah sebuah ide *jengjengjengjeng*

dulu
pertama gue sekolah itu TK, terus SD, terus SMP, dan sampe sekarang gue masih duduk dibangku SMA.

dulu
pertama gue jajan itu di warung tetangga deket rumah, biasanya gue jajan permen coklat kalo gak permen kaki *sampegigigueompong*. terus pas mulai SD gue jajannya di sekolah. pas SMP gue jajannya agak jauhan dikit, udah gak di sekolah melulu. sekarang kalo jajan jauhnya udah gak dikit lagi.

dulu
pertama gue nyanyi, gue paling suka sama lagu anak-anak kalo gak lagu wajib nasional *patriotism*. terus agak gedean dikit gue mulai kenal lagu pop indonesia. sampe sekarang gue udah kenal lagu barat *so?*

JANGAN DITIRU!

assalamuallaikum....

hi :) masih april ya. oke, lihat gambar di bawah ini !

bukan robot kursi bertopi







Sabtu, 13 April 2013

UAN? OH YEAAAAHHHHH

assalamuallaikum..

oke, ini hari sabtu. tepatnya sabtu malam *harapmaklum*. terus besok minggu. terus abis minggu senin. terus hari senin itu tanggal 15 April 2013. nah hari senin itu UAN. iya, seluruh SMA/SMK serentak melaksanakan UJIAN AKHIR NASIONAL.

semakin bertambahnya tahun, pemerintah semakin kreatif (baca: alay). soalnya, setiap tahun mereka menaikkan nilai standar kelulusan ditambah juga dengan menambah pilihan paket. dari A-Z mungkin masih kurang.

oke, pembukaan cukup itu. sekarang kita menuju isi dari ketikan gue...

sebelumnya gue mau tanya, apa untungnya UAN buat seluruh pelajar di negara kita ini? apa? ha? apa coba?

penjabaran:

1. saat Paud / Playgroup / TK gak ada UAN. ini sangat tidak wajar! *menurut gue*. gue bilang gitu karna, seharusnya buat anak sepantaran TK itu juga harus di tes UAN, biar mental mereka terlatih. UANnya gak usah ribet"! suruh aja, tuh murid TK mencocok, menggambar, mewarnai atau menyanyi. nah tandanya mereka lulus dinilai dari berani apa tidaknya murid menunjukkan karyanya ke orang gila. kalo mereka berani, berarti mereka bisa diluluskan! dan buktinya sekarang adalah, anak TK LULUS SEMUA, berarti mereka kereeeeennnnnn abiiiisssss. gampangkan *salamdamaibuatanakTK*

2. saat SD ada apa gak gue gak tau. soalnya gue denger" UAN SD akan dihapuskan tahun depan. tapi, gak tau juga sih, endingnya gimana. pemerintah bilang murid SD itu mentalnya belum siap. kalo nunggu siap itu KAPAN SIAPNYA? masak kalah sama anak TK? gue gak mau bahas UANnya anak SD, soalnya masih nge PHP gitu. BYE

3. saat SMP jelas banget ada UAN. mungkin pemerintah mengadakan UAN buat anak SMP dinilai dari mereka yang mulai menginjak masa alay, puber, dan gagal move on. *okay, ini gak penting*. tapi seharusnya pemerintah gak mengadakan UAN. soalnya kan mereka pada menginjak masa alay, puber, dan gagal move on. kalo pemerintah nekat mengadakan UAN buat SMP, seharusnya mereka menyuruh tuh murid SMP buat nulis, berbicara, dan bertingkah alay ; membuat kata-kata yang paling nge jleb buat yang gagal move on atau jomblo. nah tandanya mereka lulus dinilai dari se-alay apa nulis, bicara, dan tingkah mereka ; se-ngejleb apa kata-kata mereka. kan kalo tesnya gini, lebih menantang dan melatih mental murid. buat yang masih SMP setuju gak lo? *peace juga*

4. saat SMA sederajat super jelas ada. tapi gue juga GAK SETUJU. iya, soalnya kan kami para murid SMA sederajat lagi galau-galaunya dan seneng-senengnya maen. lagi menikmati kisah kasih di sekolah.

5. UAN hanya akan membuat bumi kita menangis karena kepanasan. iya, soalnya tuh pohon pada ditebang semua. terus dibuat kertas buat UAN. nah, kasian kan bumi kita.

menuju penutup

intinya, gak usah ada UAN deh. banyak ruginya tuh. masak kita sekolah mempelajari 14 sampai 17 mata pelajaran, terus cuma di UAN in 3 sampai 6 mapel, kan nanggung. *padahal 3 - 6 mapel udah bikin jleb*

oke, sekian dulu yah. salam damai :)

#Artikel diatas hanya imajinasi belaka dari seorang murid telatan yang sedang galau mencari calon cinta sejatinya *curcol* B)

Manfaat Blog Berkarakter / Gak Berkarakter



# MANFAAT BLOG yang BERKARAKTER:
1. Kalo orang nyari bahan atau materi jadi lebih gampang. Apalagi kalo label dan   archieve lo runtut, pasti orang bakal baca deh semua artikel yang lo tulis
2. Dapet nilai bagus dari pembaca. Pujian atau dalam hati mereka bilang ‘WOW, kece rempong  badai nih blog’ ulalaaaaa
3. Pengunjung ke blog lo jadi banyak, karna isi blog lo aktual, tajam dan terpercaya sekali
4.  Blog lo jadi KEREN dan RAPI
5. Dan yang pasti BLOG lo JADI BERKARAKTER



# MANFAAT BLOG yang GAK BERKARAKTER:

1. Kebalikannya dari MANFAAT BLOG yang BERKARAKTER
2.  Blog lo jadi unik


oh ya, URL blog lo juga mencerminkan bagaimananya elo, kata temen gue sih gitu...

Kamis, 11 April 2013

Oooh MATH

kemaren pas hari sabtu, ada ulangan matematika. babnya lingkaran. gue gak belajar, iya. kalo detik" mendekati ulangan gue gak belajar. soalnya kalo belajar gue suka grogi ngerjain soalnya... iseng" gue membikin sebuah dialog yang WOOWW kerenn gila. ini dia dialognya,

mulut: hi hati apa kabar?
jantung: ba ik -,,-
mulut: baik nya kok gitu? beneran kamu baik? gimana perasaanmu, ini bentar lagi mau ulangan mtk lho.
jantung: iya gue tau. udah deh jangan berisik, jadi tambah deg-degan kan!
mulut: tapi, deg"annya jgn pake banget ya. nanti ndak lupa rumusnya!
otak: eh...eh...eh... kan yg ngapalin rumus tugas gue.
jantung: iya gue setuju sama otak. udah deh mulut elo diem aja! gue mau deg"an pake banget ato enggak itu urusan gue. ntar kalo gak deg"an elo mati lho.
mulut: iya iya iya. gue tau. yaudah tak, tung! jaga diri baik"! gue mau berdoa dulu. Bismillahirrahmanirahim. Amiiiinnnn.

hahaha, keren kan B)

Rabu, 10 April 2013

te(lat)rselamatkan!

Assalamuallaikum....
gue mau cerita..
kemaren tanggal 2 April, iya setelah april mop. *gue tertimpa bencana yg maha dahsyaat ulalala membahana rempong* udah lebay deh gue. gak sedahsyat omongannya syahrini kok. lanjut dah...

seperti hari-hari biasa dan sebelumnya, setiap senin sampe sabtu di sekolah gue, ada jam pagi. gue juga seperti biasa berangkatnya, emmmm agak nelat dikiiit. *gue bilang dikiit* kan jadwal jam paginya sekitar jam 06.15 nah gue berangkatnya jam 06.20. tapi gue mesti naek angkot dulu kalo mau sampe di sekolah dengan TERLAMBAT.

sebenernya gue udah yakin sih, kalo nanti gue bakal telat. soalnya pas hari selasa itu, gurunya sreeegeeeep abisssss. kadang banyak muridnya yg belum dateng, tapi pak guru sampunn rawuh.*murid tela(t)dan harus tetap sopan* sebenernya gue juga gak heran kalo pak guru datengnya bisa duluan dari muridnya, soalnya rumahnya deket sama sekolahan gue. nah, dengan kecepatan super gue jalan kaki ke depan gang, buat nunggu jemputan gue, yaitu Keong Kuning alias Angkot Kuning. kenapa gue sebut keong kuning, itu karna leleetnya beh, nglebehin modem gue.

pas perjalanan, tuh keong ngetem dulu buat nyari makan alias penumpang. lumayan lama sekitar 5 menit. sampe di sekolah, tepatnya di depan kelas, gue ketuk-ketuk tuh pintu. tapi gak ada yang bukain. terus gue bersandar di tembok sambil salto, makan cabe, dan lalu guling-guling di tangga. okay, jiwa gila mulai merasuki..

gue masih menunggu pintu di bukain, sebenernya gue pengen buka hp, tapi gue agak takut kalo tiba-tiba nanti pak guru ngebukain pintunya. yaudah sambil ketuk-ketuk pintu, gue sambil berdoa, semoga pak guru gak marah.

dan akhirnya pemirsa, pak guru ngebukain pintunya, tapi gak lebar. cuma cukup buat pak guru aja. terus pak guru nanyain gue,
 "kenapa kamu terlambat?" dengan muka serem *ini serius*
"emmm, maaf pak soalnya tadi angkotnya ngetem dulu." gue jawab dengan sedikit menundukkan kepala.
"yaudah, masuk sana. tapi jangan diulangin lagi!" dengan nada bicara yang tegas.
"iya, pak. makasih" sambil salim sama pak guru.
dan betapa malunya *gak ding biasa aja* saat gue masuk kelas. yang telat CUMA GUE. sekali lagi CUMA DAN HANYA GUE. tapi ya sudah, gue langsung biasa aja. *stay cool mamen*

*dan pelajaran berlanjut lagi...*

dan kemaren, hari selasa tanggal 9 April. gue berusaha keras buat gak telat, karna kasian pak guru, marahin gue lagi ntar. yaudah, habis subuh gue langsung mandi. terus abis mandi gue sarapan, dan setelah semuanya selesai gue berangkat sekolah. gue berangkat dari rumah jam 06.05 *kereeen*. seperti biasa gue nunggu keong kuning menghampiri gue. dan tumben sekali tuh keong munculnya cepet dan jalannya juga cukup cepet. tapi sesuatu terjadi lagi, *nasibnasib*. udah dapet 1/4 jalan sebelum sampe di sekolah pak angkotnya bilang,
"mbak, saya tak nganterin anak saya dulu ya ke SDN 02 Be**n" dengan tanpa dosa.
"emm, iya pak" sambil gigit bibir dan gerak"in tangan buat nempol tuh kepala pak angkot *ini gue bohong*
pak angkotnya pun ngebut, tapi gue liat jam di hp sudah menunjukkan pukul 06.15. what the f *gak jadi* 

sampe di sekolah, perasaan gue deg"an. takut kalo gak boleh ikut jam pagi sama pak guru. terus, gue jalan dengan langkah selebar mungkin sambil gue cincing rok gue *ini gue gak bohong* dan gue naikin tuh tangga 2-2 sekaligus. dan apa yang terjadi selanjutnya.....

Alhamdulillah..... Tuhan menyelamatkan gue, karna pintu kelas masih terbuka, dan temen" gue juga  masih berisik. itu berarti gue gak kena peringatan lagi dari pak guru YEYY. tapi dongkol juga sih, gue udah mandi pagi sekali, udah ketar-ketir takut kalo telat. ehhh, ternyata sampai jam paginya selese, pak guru gak dateng. *rada kecewa, sekaligus bahagia*

seharusnya gue gak perlu kecewa karna pak guru gak dateng. soalnya, kalo pak guru dateng, kan gue malah dapet peringatan lagi ya... yaudah, sekali lagi Alhamdulillahirobbil'alamin......

dan kesimpulan dari cerita gue, GUE TETEP TERLAMBAT tapi GUE TERSELAMATKAN.

Selasa, 09 April 2013

DRAMA BAHASA INDONESIA



RAHASIA PAK LURAH
Karya : Marina S. , Septia K. , Febrian D.J

Pemain:
Pak Lurah            : Jarko D.J
Sekretaris            : Rinrin
Bendahara          : Anis
OB                            : Parjo
OG                            : Minah











Naskah ini didedikasikan untuk :
Tugas Drama Bahasa Indonesia
2013



BABAK 1

Pada suatu hari, ada acara pengisian formulir E-KTP di kantor kelurahan yang diikuti oleh seluruh warga desanya yang sudah berumur 17++ atau sudah kawin.
Di tempat pengisian formulir, seorang warga bernama Parjo kebingungan mengisi formulir pendaftaran.

Dia kemudian bertanya kepada pak lurah yang mana saja yang diisi.
Parjo yg polos lugu, mengisi formulir? Bikin KTP di kantor kelurahan.

Parjo                      : Nama lengkap saya ditulis Pak?            
Lurah
                    : Iya 
Parjo                      : Alamat saya ditulis Pak?
Lurah
                    : Iya
Parjo                      : Agama saya ditulis jg Pak?
Lurah
                    : Iya … (mulai jengkel)
Parjo                      : Status perkawinan ditulis juga Pak?
Lurah
                    : Iyaaaa …..
Parjo                      : Jenis kelamin saya ditulis jg Pak
Lurah
                    : Ga usah, DIGAMBAR AJA!!!!

Karena lugunya si Parjo, diapun menuruti apa yg dikatakan pak lurah, dia menggambar burung pipit karena dia malu kalo mau menggambar kemaluannya sendiri

Parjo                      : Sudah jadi pak lurah.  (dengan bangganya dia menyerahkan formulirnya)
Pak Lurah            : Apa-apaan ini parjoo???!!!
Parjo                      : Loh, katanya disuruh gambar pak? Ya saya gambar dong … (dengan santainya)
Pak Lurah            : Yasudah, jangan kecewa kalau kamu tidak dianggap warga di Kelurahan Curabis…

Setelah pak lurah sangat jengkel sama parjo, kemudian pak lurah kembali ke kantor kerja lurah Kelurahan Curabis, sedang mengumpulkan data warganya yang akan melakukan e-ktp. Di kantor kelurahan, pak lurah dan sekretarisnya sedang memilah formulir para warga. Di ruangan itu hanya ada pak lurah, sekretaris dan bendahara. 

Pak Lurah            : Aduh… aduh… aduh… Kalau semua warga saya kayak gini, bisa-bisa kelurahan ini jadi hancur lebur taktersisa!.
Sekretaris           : Namanya aja juga KELURAHAN CURABIS, ya maklum kalau warganya juga hancur pak. hehehe
Pak lurah             : Ya sudah, lupakan saja. Rin, ini formulir dari dusun mana ya? Kok sedikit sekali?
Sekretaris           : Oh, ini dar dusun SatuDuaTiga,Pak. (sambil memperlihatkan formulirnya)
Pak lurah             : Wealah, ini apa lagi nama desanya SatuDuaTiga, makanya jumlah warganya juga sedikit ya. Maklum ya, saya belum begitu tahu. Kan saya baru periode pertama ini.
Sekretaris           : Hehehe, iya gakpapa pak. Oh ya pak, saya ijjin ke belakang sebentar ya.
Pak lurah             : Oh, silahkan.

Tanpa sengaja pak lurah melihat salah satu foto yang menarik di salah satu formulir.

Pak lurah             : Wow, cantik juga ya wajahnya. Tunggu-tunggu,  namanya siapa ya?
Bendahara          : Pak lurah, bapak itu kenapa to? Kok ngedumel sendiri?
Pak lurah             : Oh, tidak. Tidak papa kok saya. Saya baik-baik saja. (grogi)

Karena takut kalau bendaharanya tahu apa yang dia lakukan, pak lurah segera memasukkan formulir itu ke sebuah kotak. Lalu kotak itu di taruh di atas meja kerjanya, sebelum sekretarisnya kembali.

Pak lurah             : Nis?
Bendahara          : Iya pak, ada apa?
Pak lurah             : Sebelum kamu pulang, nanti tolong suruh si Parjo memfotokopi berkas yang di atas meja saya ya! Saya ada urusan sebentar.
Bendahara          : Iya pak. 

Sekretaris kembali ke ruangan. Masih di depan pintu dia bertemu dengan pak lurah yang mau keluar.

Sekretaris           : Loh, mau kemana pak? Jam pulangnya kan masih setengah jam lagi?
Pak lurah             : Saya ada urusan sebentar Rin.
Sekretaris           : Mau kemana pak? Urusan apa? Mau ngapel pacar baru ya pak? Wah wah wah.. pak lurah punya pacar baru. Ya maklum sih masih muda je..
Pak lurah             : Kamu itu Rin, gak sopan banget deh. Sudah kerja sana lagi!
Sekretaris           : Hehehe, iya pak. Mangap mangap! Maksud saya maaf pak! (muka melas meminta maaf)
Pak lurah             : Ya sudah. Oh ya Nis… Jangan lupa ya pesan saya tadi!  (agak berteriak)
Bendahara          : Iya pak.

Jam pulang tiba. kringggg

Sekretaris           : Nis, saya duluan ya. Kamu mau bareng gak?
Bendahara         : Kayaknya tidak deh Rin, aku mau  mampir di toko sebelah dulu. Sama mau manggil Parjo buat fotokopi berkasnya pak lurah.
Sekretaris           : Oh ya sudah, saya duluan kalau gitu.
Bendahara          : Okay!

Bendahara pergi ke belakang untuk memanggil Parjo.

Bendahara          : Jo, kamu di suruh pak lurah memfotokopi berkas yang ada di atas mejanya!
Parjo                      : Duh bu Anis, bikin kaget saja. Iya bu.
Bendahara          : Oh ya Min, kamu bersihin meja kerja saya ya! Banyak guntingan kertas soalnya!
Minah                   : Iya bu! Siap!
Bendahara          : Ya sudah saya duluan ya Jo, Min!
Parjo & Minah   : Iya Bu!

Parjo pergi ke ruangannya pak lurah untuk mengambil berkas yang harus di fotokopi.

Minah                   : Eh tunggu mas Parjo saya tak ngambil sapu sama cikrak dulu.
Parjo                      : Cepetan Min!
 
Parjo segera mengambil berkasnya dan pergi untuk memfotokopinya.

Parjo                                      : Min, saya tak memfotokopi dulu ya! Nanti kalo kamu selesai duluan, pulang saja dulu! Tapi jangan dikunci ruang belakangnya.
Minah                   : Okay.

Di ruangan itu Minah membersihkan mejanya bu Anis, dia juga memberesi meja kerjanya pak lurah dan bu Rinrin.

Minah                                   : ASTAGFIRULLAHHHHHHHH, ini ruangan apa TPA sih, kotor banget. Okeh, ‘Min akan celaloe cemungudt gak kenal nyelah’ akan melaksanakan tugasnya dengan baik dan benar!
Banyak orang    : MUNGUT min! (sekre, bendahara, parjo, off stage menyemangati.)
Minah                                   : Iyaaaaaa. Enaknya dengerin musik nih sambil bersih-bersih, mumpung laptop kantor masih nyala. Enaknya dengerin lagu apa ya?
Banyak orang    : HARLEM SHAKE aja!!
Minah                   : Okay! KLIK --> PLAY

Pak Lurah, bendahara, sekretaris, Parjo, Minah dan off stage njoget bersama di panggung! Sampai lagu selesai. Semua kembali ke kegiatannya masing-masing!

Minah                                   : Fiiiiiuuuuuh, akhirnya selesai juga. Itu di mejanya pak lurah ada kotak apa ya? Nyepet-nyepetin mata aja. Kotak jelek, lethu kok yo ditaruh sini… Nah, kalo di hilangin gini, lak mejanya ya jadi oke. Kayak Min. udah ah, Min mau pulang.

Min membawa kotak itu dan langsung pulang.


BABAK 2

Minah sedang menyapu. Tumben sekali pak lurh datang pagi-pagi.

Minah                   : Eh, pak lurah. Tumben sekali pak datang pagi-pagi gini?
Pak lurah             : Kamu itu Min, mbok di kurangi cerewetnya.
Minah                   : Hehehe, sudah bawaan dari lahir pak.
Pak Lurah            : Ya sudah, saya ke ruang kerja saya dulu. kerja yang bener, Min! (agak marah)
Minah                   : Siapp paaaakkkk!! (suara membahana badai)
Pak Lurah            : Aduduh, gendang telinga saya lama-lama rusak disini.

Sesampainya di ruang kerjanya, pak lurah kaget. Karena kotak yang kemarin dia taruh di atas meja tidak ada. Lalu pak lurah, mengobrak-abrik mejanya untuk mencari kotak itu.

Pak Lurah            : Loh, kok gak ada?Kemarin kan kotaknya disini. Kok sekarang gak ada sih? Masak diambil tuyul? Jaman sekarang masak tuyul ganti profesi ngambilin kotak jelek kayak gitu?

Pak Lurah pun Galau dan menggumam dengan sendirinya.

Pak Lurah            : Aduuhh, gimana ini kalau kotaknya tidak ketemu aku tak kuasa menahan apa kata hatiku, tapi apakah mungkin foto diformulir itu adalah jodohku. Tapi rasanya sangat tidak mungkin, soalnya itu kan cuma Foto! Kenapa aku bisa jadi salah tingkah gini hanya gara-gara selembar kertas.
                                Tapi mungkin apa kata hatiku ini benar. Kata hati tak bisa dipungkiri, semakin dipendam semakin tak tertahankan. Kerja udah mapan, gaji udah milyaran, korupsi belum ketahuan. Hmm aku harus tegarr!
Semunya             : MUNGUT Pak Lurah!

Minah masuk ke kantor, untuk membersihkannya.

Minah                   : Pagi, pak lurah! (shock! Melihat meja pak lurah) kok mejanya brantakan amat, pak?
Pak lurah             : Saya sedang cari kotak kecil di meja saya. Kamu lihat tidak, Min?
Minah                                   : Ooh Kotak jelek itu to pak? ya sudah saya singkirkan, kan kemarin saya disuruh membersihkan ruangan ini pak.
Pak lurah             : Wealah Miiiinnn….!!! Kamu itu, seenaknya menyingkirkan barang orang lain! Itu isinya..... isinya..... isinya penting Min.
Minah                                   : Alamak, maaf pak lurah. Saya kira sudah gak dipakai, wong kotaknya jelek begitu pak. Kalau begitu saya cari dulu, pak.
Pak lurah             : Ya ya, segera cari kotaknya!! Yang lain juga suruh cari, bilang yang nyuruh saya!
Minah                   : Iya pak, permisi...

Pak lurah mondar-mandir di kantor, takut kalau kotaknya tidak ketemu. sambil duduk, pak lurah memikirkan foto gadis yang kemarin dilihatnya. cantik, ayu katanya. eeh, tapi kalau yang lain tahu gawat. Bisa-bisa imejnya sebagai lurah-nya turun.

Di ruangan OB dan OG, Min sedang mengkomando Parjo dan yang lainnya untuk membantu mencari kotak tersebut. Tapi dalam hatinya, terbersit pertanyaan, apa isinya? Sampai-sampai pak lurah marah-marah begitu. Parjo juga memikirkan hal yang sama, akhirnya bertanyalah si Parjo.

Minah                   : Duh, dimana ya kotaknya? Perasaan kemarin saya taruh sini.
Parjo                      : Kotak apa sih Min?
Minah                   : Gak tau. Kotaknya jelek?? (tanpa memalingkan muka)
Parjo                      : Ciri-cirinya gimana?
Minah                   : Bentuknya kotak. Warnanya kucel. (tanpa memalingkan muka)
Parjo                      : Kotak itu... kira-kira isinya apa ya Min?
Minah                                   : Gak tahu mas Parjo. Katanya pak lurah, penting. Yang pasti bukan uang, bukan emas, bukan batu, bukan makanan, bukan minuman, bukan bakso...bukan sulap dan bukan sihir.
Parjo                      : Hmm, Min yang saya tanya itu kemungkinan isinya bukan ketidak mungkinannya.
Minah                   : Hehehe iya, maaf mas Parjo.
Parjo                                     : Jangan-jangan isinya perjanjian upah pegawai, upah pegawai kita kan sedikit.
Sekretaris           : Halah, kamu itu mengkhayal saja terus. Wong kotaknya kecil, mana bisa buat tempat surat perjanjian. Kemungkinan isinya......hape,  video/kaset, dan lain-lain.
Parjo                                      : Wah, jangan-jangan video pak lurah harlem shake sama temannya.
Bendahara         : Kamu itu, jangan nuduh sembarangan begitu. Ayo kita cari lagi!

Setelah asyik menerka-nerka, mereka melanjutkan pencarian kotak rahasia pak lurah.


BABAK 3

Akhirnya, kotak itu ditemukan di balik tasnya Parjo.

Minah                                   : Nah, lha ini kotaknya!! Wah, mas Parjo ini naruh tas kok sembarangan? Kan sudah ada tempatnya sendiri to.
Parjo                                      : Hehehe, maaf Min. Saya kan tidak tahu kalau ada kotak yang syaaaaannngggts penting disitu.
Sekretaris           : Ya sudah ayo kita berikan ke pak lurah.
Bendahara          : Ayo, nanti pak lurah kelamaan nunggu.

Di kantor, pak lurah menunggu dengan khawatir. khawatir tidak ketemu, khawatir kalau ketemu isinya dibuka dulu sama karyawan-karyawannya. Tiba-tiba, nampak kelegaan dimuka pak lurah saat melihat Minah dan yang lain datang dengan membawa kotak tersebut utuh.

Semuanya          : Ini pak, kotaknya.
Pak lurah             : Ya, terima kasih. Besok atau lain hari jangan pindahkan barang-barang orang sembarangan, Min. Semuanya juga begitu, hargai privasi orang lain.
Semuanya          : SIAAPPP paak lurah... (mereka langsung hormat serentak)
Parjo                      : Tegaaakkkk Gerakk!!!
Sekretaris           : Maaf pak. Ngomong-ngomong itu isinya apa ya pak?
Minah & Parjo   : Iya, isinya apaan ?
Bendahara         :  Hush, tidak sopan bicara begitu. Tolong jelaskan pada kami pak, apa isi dari kotak itu.
Pak lurah             : Sebenarnya... ini (menunjukkan ke penonton) foto gadis yang saya sukai.. cantik kan??
Semuanya          : huahahahha  (fotonya alay)
Parjo                                      : Wealah pak-pak, tak kirain isinya video pak lurah yang lagi harlem shake sama teman-temannya. Hwahwahwa
Pak lurah             : Kamu itu kok ngawur banget Jo. Masak kita berjoget gak jelas gitu, emangnya kamu Jo? Ya kan bu Rin, bu Nis?
Bu Rin & bu Nis : Ya pak......

Akhirnya keributan kecil itu selesai dengan gelak tawa seluruh karyawan beserta pak lurah. 

-The End-

#maaf ya, kalo tulisannya gak rapi. lagi males ngedit hehe. semoga bermanfaat :)