Pages

Selasa, 27 Agustus 2013

Decision

sudah cukup larut untuk sekedar menyapa. jadi selamat malam. langsung saja...

seorang anak kecil (sebut aja rani) dibelikan 2 permen chupa cups oleh ayahnya. lalu ranimaen ke rumah temennya sambil membawa 2 permen chupa cups tsb. ria temennya, minta 1 permen milik rani. dan rani punya 2 pilihan:
1. ngasih permen itu ke temennya
2. gak ngasih permen itu ke temennya
karna rani anak yang baik di kasihin semua permennya kepada temennya *baka*

Tamat

kesimpulan dari cerita diatas menurut gue
si rani terlalu bodoh buat ngasihin semua permennya ke ria. 

tapi yaitulah pikiran anak kecil. ngasih semua permennya atau gak ngasih sama sekali. gak banyak pertimbangan untuk ngambil keputusan.

beda banget kalo udah remaja, dewasa. buat ngambil keputusan harus mempertimbangkan + - nya. dan keputusan yang harus dimbil cukup besar bukan sekedar permen. dan setelah mengambil keputusan itu, kita juga harus mempertanggungjawabkan resikonya.

pengalaman gue: pas masih kecil ibu bilang jangan, gue nurut. dan kalopun gue nekat pasti ibu bakal nanggung resikonya. tapi sekarang ibu bilang terserah keputusanmu gimana, dan gue BINGUNG. karna kalo gue nekat yang nanggung resikonya gue sendiri. dan gue juga takut gimana endingnya keputusan gue.

random banget yaa jadi anak gede itu >< tapi mau gak mau ya harus tetep wajib ambil keputusan. 
this is your life! and you must take a decision for it. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung dan berkomentar :)
Besok dateng lagi ya ^_^