Pages

Sabtu, 22 Juni 2013

Telat (lagi) dan Fatal

assalamuallaikum...

selamat malem. selamat pagi. mau cerita aja, soalnya gak bisa tidur..
TELAT. kenapa kata itu jatuh cinta sekali dengan gue yang baik hati dan gak suka menabung ini? kenapaaahhhhh?

jujur agak jengkel gue sama predikat yang selama SMA ini gue sandang. soalnya kemaren (lupa tanggal berapanya) selama 48 jam gue cuma tidur 9 jam. tidur telat, makan telat, ibadah telat (maaf Tuhan), mandi telat, sms kamu juga telat *yg terakhir bohong banget*

sebenernya gak begitu masalah gue tidur berapa jam. tapi yang jadi masalah itu selama gue gak tidur, pikiran gue gak berenti berpikir. pokoknya tubuh ini gak beristirahat dan mungkin dia lelah. puncaknya hari jumat malem gue ngrasa gak enak badan. dan berakhir periksa ke dokter dan di kasih obat. tapi guenya gak sembuh-sembuh dan berakhirlah opname di RS.

setelah diperiksa ini itu, dokter bilang gue kena tipes dan gejala DB. BAYANGPUNN? gara-gara ketelatan gue yang kelewat batas itu, gue gak masuk sekolah selama seminggu. dan itu berarti gue gak ikut pendampingan yang artinya gue ketinggalan pelajaran. oh Tuhan. udah otak gue agak telat buat mikir malah ditambah gak ikut pendampingan selama seminggu.

selama di opname tubuh gue gak ngerasa sakit. cuma lemes, pusing dan mual aja *itu kalo gak sakit namananya apa?* maksudnya, pas pulang dari RS tubuh gue rasanya kayak abis di potong-potong kayak bebek angsa. lemes sekalllllliiiiiiii, badan gak karuan rasanya, dan buat napak di lantai rasanya seperti nginjak paku-paku yang lucu kemana engkau terbang #ngaco


pertama dan terakhir!


ada hal pas di RS bikin gue meremin mata sambil gigit bibir bawah. pertama, pas perawat masukin jarum infus ke tangan kiri gue (rasanya seperti digigit semut dan giginya si semut nyangkut di tangan gue. emang semut punya gigi?).  kedua pas perawat ngambil darah gue (mereka berkerudung tapi haus darah =,=) di bagian tangan kanan gue, yang sekarang jadi ijo-ijo gimana gitu. ketiga, pas perawat ngelepas jarum infus gue. yang ketiga itu yang paling parah, soalnya si perawat main tarik aja jadi mengucurlah darah nan segar dari tangan kiri gue lalu darah itu menetes ke lantai dan sandal gue *ini serius*. kalo inget kejadian itu gue masih meringis.

untungnya pas gue sakit itu: makan di suapin sama ibu.
ruginya pas gue sakit itu: (banyak banget) ketinggalan pelajaran, ibu harus ngeluarin uang banyak (pis mom aku merepotkanmu lagi hehehe), gak bisa sekolah dan ketemu temen-temen, gak ketemu si keong kuning (angkutan umum), terpaksa bersahabat dengan obat, dan ini yang bikin gue kesel sekalllllliiii volume pipi gue bertambah gara-gara opname itu..

gara-gara gue sakit itu gue gak boleh makan pedes dan minum kopi. padahal mereka itu sahabat gue kalo lagi makan dan minum. *sabar ya sambal dan kopi, kita break dulu*. gue juga gak boleh melek terlalu larut dan harus istirahat cukup dan makan tepat waktu. (faktanya gue sekarang masih melek dan tadi gue juga telat makan malam). kapan gue sadar dan kapok? kapan-kapan aja ya :)

tapi setelah gue pikir-pikir, itu semua peringatan dari Tuhan. mungkin Dia nyuruh gue biar lebih menghargai kesehatan dan gak selalu telat melulu dalam melakukan hal. maaf Tuhan, hambamu yang satu ini terlalu bandel hehehehe ;)

terima kasih buat temen-temen yang kemaren njenguk gue :) semoga kalian diberi sehat selalu yaaa.. dan terima kasih buanyakkkkk buat ibu :* muah muah yah

gue gak mau sakit lagi. gak suka aja kalo harus bersahabat dengan yang namanya o b a t. dan faktanya sehat itu mahal harganya. jadi bersyukurlah kalian yang diberi kesehatan sama yang di atas :) jaga kesehatan baik-baik yaa cuaca lagi gak bersahabat nih ;)

udah ah, selamat pagi. *mau berusaha buat tidur*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih sudah berkunjung dan berkomentar :)
Besok dateng lagi ya ^_^