Pages

Senin, 09 Februari 2015

KOALA KUMAL: Dari Pre Order sampai Meet&Greet

Pertama kali gue punya buku yang buat nge-dapetinnya penuh proses yang luar biasa. Buku ini adalah bukunya bang Dika, judulnya KOALA KUMAL.


Pre Order KOALA KUMAL: 15.12.14
Tanggal 15 Desember 2014 tepatnya pukul 00.00 WIB adalah Open PO bukunya bang Dika bonus TTD dan kaos Koala Kumal untuk 1000 pre order pertama di bukabuku.com. Gue stand by di depan laptop dari jam 21.00, karna kalo gak gitu gue yakin bakal tidur.

Sampai akhirnya jam di laptop udah nunjukin pukul 00.00. Gue langsung buka akun bukabuku gue. Tapi ternyata muncul tulisan 502 Bad Gateway. Saking banyaknya yang buka bukabuku.com jadinya error. Gue pantengin twitternya bukabuku dan adminnya bilang bisa buka lewat old.bukabuku.com. Gue langsung buka dan login. Tapi masih error juga dan gue coba reload page berkali-kali, tapi masih belom bisa. *hampir putus asa takut kaosnya habis*

Akhirnya sekitar jam 3 pagi gue berhasil pre order Koala Kumal *senengnya luar biasah* tapi ternyata bonus kaosnya udah habis. Bayangpun SUDAH HABIS BONUS KAOS nya. Rasanya kecewa banget, tapi gue ngebesarin hati. Yah... paling gak dapet buku dan tanda tangannya bang Dika.

Eh tapi ehhh tapi.. gue baca tweet nya bukabuku kalo bonus kaosnya di tambah jadi 2100 kaos. Gue berharap banget dapet kaosnya dan gue jadi semangat lagi. Tapi di twitter rumor-rumor beredar:
  • Kalo udah PO Koala Kumal gak langsung transfer gak bisa dapet kaosnya. Karna yang dapet kaos ditentuin dari siapa yang cepat PO dan transfer waktu itu juga.
  • Yang PO nya ada tulisan bonus TTD & Kaos Koala Kumal berarti ya dapet kaosnya.
Karna gue bingung mau percaya sama yang mana. Gue nge-tweet dan nge-email ke bukabuku tanya apa nomor order xxxxx dapet kaos apa gak? Gue tunggu sampe sang surya bersinar TAPI BELOM DIBALES juga.

***

Gue udah berhasil PO Koala Kumal tapi gue gak punya duit. Dan kalo gak cepet-cepet transfer gue takut gak dapet kaos *harap-harap cemas kebagian kaos*. Karna kalo minta orang tua pasti gak langsung dikasih, gue manfaatkan kakak perempuan gue yang tanggal 15 Desember itu ulang tahun. Gue minta ditraktir bayarin bukunya bang Dika. Dan dia mau tapi transfer uangnya sore hari kalo dia udah pulang kerja. Gue cuma bisa berdoa kalo gue masih bisa dapet kaosnya.

Sore sekitar jam 17.00 kakak gue sms kalo udah ditransfer. Habis maghrib gue buka email gue dan bilang ke bukabuku kalo no order xxxxx udah transfer uang. Gue cek inbox email tapi gak ada balesan dari bukabuku gue dapet kaos apa gak. Terus gue buka twitter gue dan ada 1 notif baru dari bukabuku yang menyatakan: NOMOR ORDER XXXXX DAPET KAOS KOALA KUMAL :)

Alhamdulillah tinggal nunggu buku Koala Kumal dan kaosnya di rumah :D

KOALA KUMAL SAMPAI DI RUMAH
Tanggal 3 Januari 2015 buku Koala Kumal dan kaosnya sampai di rumah pukul 08.30 pagi. Itu gue lagi
sarapan dan bapak manggil gue katanya ada yang nyari. Dan nongol lah mas JNE sambil tersenyum ngasil paket gue. Gue minta bapak buat tandatangan tanda terima dari mas JNE dan gue langsung ke kamar buat buka paket gue *senenganya kebangetan*.


Dan pas gue buka bukunya sudah ada tanda tangannya bang Dika dan kaosnya bener-bener all size. Gue
coba kaosnya dan kedodoran banget, tapi gakpapa gue seneng banget. Langsung gue foto dan gue upload di instagram dan di twitter pake mention bang Dika, tapi gak di bales.

MEET & GREET @Gramedia Slamet Riyadi SOLO
Gue sangat menunggu-nunggu tanggal 7 Februari 2015. Karna ada M&G bersama Raditya Dika di Gramedia Slamet Riyadi Solo. Dan kemaren Sabtu gue sudah ketemu bang Dika :) cerita lengkapnya....

Gue itu susah buat nge-hafal jalan dan gue bingung biar sampai Gramedia gimana biar gak tersesat (FYI: gue gak bisa baca jalan pake GPS). Gue berusaha tanya sodara, kalo mau ke Gramedia itu gimana, lewat jalan mana, arahnya gimana. Sama sodara udah di gambarain sampai mendetail dan gue udah lumayan ngerti.

Tanggal 6 Februari gue sms temen teater gue, apa dia jadi dateng ke M&G nya bang Dika. Dia bilang iya dan gue bilang kalo jadi bareng besok gue kasih kabar lagi. Siangnya tanggal & Februari, dia nanya jadi bareng ato gak dan gue bilang jadi. Daripada gue tersesat dan gak sampe di Gramedia kan kacauuu.

Gue dateng ke rumah Ani dan ternyata disana juga ada Ana dan Ane temen SMA gue juga. Kita berempat berangkat dari rumah Ani jam 1 siang. Berangkatnya mampir ngisi bensin dulu, sampai di palur ehhh macet parah tapi bisa sih nyelip-nyelip soalnya kita boncengan pake motor dan sampai di Ngarsopuro hujan deras mengguyur kita. Karna bentar lagi sampai di Gramedia kita nekat buat menerjang hujan yang semakin deras. Apesnya, kita kecipratan air genangan di jalan.

Sampai di Gramedia kita basah kuyup dan nyari parkir rada susah. Kita sampai di Gramedia sekitar pukul 2 siang. Langsung aja deh baris di antrean. Tapi Ani sama Ane beli buku Koala Kumal dulu. Sebenernya Ane udah punya tapi dia beliin temennya dan temennya ntar mau ikut M&G juga. Gue ngantre sama Ana. Ana gak punya buku Koala Kumal, dia cuma ngantrein buat si Caca. Ani dan Ane udah beli buku dan masuk barisan di depan gue *nyiahaha bapak yang ngawasin gak tau*. 


Jam 02.30 an ada teriakan kalo bang Dika udah dateng dan masuk lewat pintu belakang. Saat itu posisi gue di pintu tengah Gramedia dan cuma bisa teriak-teriak gak jelas karna gak bisa liat bang Dika pas dateng. Eh tapi, bang Dika lewat pintu tengah dia lewat sambil senyum. Gue gak mau kehilangan kesempatan langsung gue video :) tapi sayangnya ketutup sama tangannya si pengawal. Dan kita semua yang nunggu disitu pada teriak teriak keras histeris :D

Bang Dika udah di tempat M&G, gue masih ngantri. Dan cuma dengar suara bang Dika samar-samar doang. Tapi gue udah seneng karna bentar lagi bakal ketemu bang Dika walaupun gue kebelet pipis dan laper. 

***

Temen gue Caca udah dateng Ana langsung keluar barisan dan Caca masuk antrean. Gue minta tolong ke Ana buat di beliin spidol permanen buat tanda tangan bang Dika di kaos Koala Kumal gue. Gue berangkatnya tadi belom pake kaos Koala Kumal, pas di antrian gue jongkok buat pake kaosnya dan banyak orang ngeliatin gue *peduli apa :P*

Spidol permanen udah dapet dan sebentar lagi gue bakal dipanggil maju buat ketemu bang Dika *gue senyum mulu*. Tapi tiba-tiba aja ada mbak-mbak manggil gue, dia minta tolong buat di mintain tanda tangan bang Dika di buku Koala Kumalnya. Gue ambil bukunya dan minta nomor HP nya.

Bentar lagi gue di panggil buat masuk. Tapi bapak pengawalnya tau kalo gue bawa 2 buku dan dia nyuruh gue masukin bukunya salah satu ke tas. Jadi gue masukin buku Koala Kumal gue  ke tas. Sebenernya buku gue pengen gue mintain tanda tangan ke bang Dika biar ada tulisannya To Marina. Tapi setelah gue pikir-pikir kasian juga sama mbaknya udah dateng ke Gramedia tapi antrean nya udah ditutup, bukunya gak dapet tanda tangan bang Dika dan dia gak bisa Foto bareng bang Dika juga. Sedangkan gue udah dapet bukunya, dapet tanda tangan nya, bisa foto bareng, bisa salaman, dapet kaos Koala Kumal dan di tanda tangani sama bang Dika pula. Jadi gakpapa, semoga mbaknya seneng :)

Oh ya, pas gue udah di dalem (udah satu ruangan sama bang Dika tapi belom maju, masih antre) ada mbak-mbak di belakang gue yang tanya ke bapak yang ngawasin antrean. Dia tanya kalo gak bawa buku boleh ikut foto apa gak. Bapaknya bilang gak boleh, terus mbaknya di minta keluar. Gue kasihan banget sama mbaknya, kenapa gak bilang dari tadi kalo gak bawa buku. Kan bisa gue pinjemin buku gue ato pinjem buku nya mbak-mbak yang gak bisa masuk antrean. Dia pengen banget foto sama bang Dika dan pas dia mau keluar ekspresi mukanya kecewa banget. Wajar sih menurut gue, mbaknya kan juga udah antre panjang dan dia gak bisa foto sama bang Dika. Gue doain semoga lain waktu bisa ketemu bang Dika mbak yang pake kerudung coklat :)

Gue udah di minta duduk di kursi. Gue, Caca, dan adik cewek kelas 2 SMP. Rasanya kaki gue udah lemes gila dan gue senyum lebar mulu. Buat foto bareng bang Dika, gue pinjem HP temen gue. Karna HP gue di dalem tas dan tas gue awut-awutan banget. Langsung deh sama Caca HPnya di kasih ke mas panitia.






Pas udah di deket bang Dika, gue deg-degan banget. Gak nyangka bisa ketemu penulis favorit gue. Gue nyodorin bukunya mbak-mbak tadi dan tanya ke bang Dika "bang boleh minta tanda tangan di kaos gak?" terus bang Dika jawab "boleh-boleh". Gue minta tanda tangan di punggung gue, soalnya biar gede tanda tangannya :D. Terus habis itu kita foto dan gue deg-degan banget, tangan gue dingin dan gerak mulu. Habis foto kita salaman sama bang Dika, dia bilang "makasih ya". Gue senyum aja :) terus keluar ruangan.


Gue sms ke mbak-mbak tadi, kalo bukunya udah di tanda tanganin sama bang Dika. Gue minta dia masuk ke Gramedia bagian alat tulis. Dan mbaknya bilang makasih banget.

Habis itu gue makan bareng temen-temen dan lanjut pulang.

***


MAKASIH BANYAK bang Dika, temen-temen, kakak yg udah nraktir buku Koala Kumal dan Ibuk yang udah nge-bolehin gue bolos les :)
Thanks Gramedia Solo dan Gagasmedia yang udah ngadain acara Meet and Greet bersama Raditya Dika. 
Semoga suatu saat bisa ketemu lo lagi Bang dengan karya-karya lo yang baru :) thanks bang udah bikin gue tersenyum terus :) dan semoga lo baca tulisan gue ini dan bales tweet gue :)
 

NB: sebenernya gue mau nulis ini pas di waktunya. Tapi gak bisa, soalnya bener-bener sibuk. Dan harusnya cerita meet and greet gue tulis tanggal 7 sepulang dari Gramedia tapi malemnya gue ada karang taruna dan kemaren masih kecapekan banget.

Sabtu, 27 Desember 2014

Zenius Changed Me

DAN KAU HADIR MERUBAH SEGALANYA…

MENJADI LEBIH OK…

Yang lagi libur sekolah pasti lagi gembira, ya gak? 2 minggu liburan, pasti kalian udah nyusun rencana maen kesana, nonton film ini, nongkrong pas tahun baru dll. Yah… mungkin agak beda kalo buat yang udah kelas ujung. Soalnya kan kalian mau UN, mungkin banyak dari kalian di liburan minggu pertama ini masih les buat persiapan UN.

Buat yang ngisi liburannya cuss sana cuss sini. Mending coba kalian kenalan sama temen gue, namanya ZENIUS. Dia temen yang suka berbagi hal-hal yang bermanfaat. Contohnya kalo lagi liburan gini, dia akan ngebuat liburanmu bener-bener menyenangkan dan bermanfaat banget. (kenalannya jangan ditunda ntar nyesel lho)

Kenapa gue rekomenin buat kenalan sama ZENIUS?  Karena Zenius udah ngerubah gue. Gak cuma 1 atau 2 hal, tapi banyak hal. Dan gue ngerasa jadi manusia yang bener-bener OK karena Zenius.

Emang gimana sih Zenius itu? Kok sampe segitunya, bisa ngerubah lo jadi manusia OK? Apa dia punya trik-trik buat jadi OK atau good looking dan semacamnya? Apa Zenius itu kayak Pak Mario Teguh yang selalu memberi pencerahan?
Pertama kali gue tau Zenius itu dari twitter (sebelum tanggal 18/05/14). Gue buka twitternya dan gue hanya ber-OH ria. Oh ini toh zenius, semacam bimbel tapi online

Karena ternyata TO yang gue ikuti di salah satu PTN di kota gue ngundang tutor Zenius. Waktu itu yang dateng Faisal Aslim tutor sejarah di Zenius-x. Dan asli, apa yang di omongin sama Faisal waktu itu langsung merubah cara pandang gue tentang cara belajar, cara milih jurusan, cara nentuin apa yang bener-bener gue mau dlsb. Gue makin penasaran sama zenius dan akhirnya gue beli voucher zenius di indomaret buat jadi premium member. Karena kalo jadi premium member lo bisa buka semua video yg ada di zenius.net.

Salahnya gue adalah gue belajar pake zenius.net langsung menuju materi SBMPTN tanpa membuka materi TPA (isinya tentang lerning guide). Karena gue gak buka materi TPA, gue belajarnya ya pake
jaman masih sekolah dan belom pake zenius
caranya gue belajar tiap hari. Yaitu dengan menghafal rumus, soal dan kata. Ternyata itu SALAH BESAR. FATAL.

Gue belajar dengan cara salah gue sampe tes SBMPTN dan tes UMPTN berakhir. Kalo keinget ini gue merasa bener-bener dodol dan gue nyesel banget. Karena gue ga lolos SBMPTN dan UMPTN. *sedih tingkat dewa*

Keluarga akhirnya nyuruh gue ikut seleksi PTS dan PTK. Gue udah tes seleksi PTS di Jogja dan lolos tapi gak gue ambil. Soalnya lumayan mahal belom ditambah biaya kos dan makan. 

Lanjut daftar PTK. Semua berkas udah komplit, bapak udah siap nganterin buat daftar. Tapi tiba-tiba aja gue inget omongannya Faisal “Kalo lo siap berhenti setahun buat introspeksi diri dan nentuin jurusan apa yang bener-bener lo cita-citakan dan bisa ngasih pengertian ke orang tua tentang alasan lo milih berhenti dulu. Lebih baik lo ambil. Daripada lo kuliah di universitas yang bukan impian lo atau lo kuliah di jurusan yang salah dan akhirnya lo menyesal untuk 10 – 30 tahun ke depan. Jangan gengsi kalo lo break dulu.” Lebih kurangnya gitu.

Gara-gara inget omongannya Faisal, gue bilang sama bapak kalo gue gak mau daftar PTK. Gue jelasin alesan gue berhenti setahun ke orang tua. Akhirnya ortu setuju.
***

Gue percaya kalo Zenius bisa ngerubah gue. Dalam beberapa minggu gue ngubek-ubek blog dan twitternya Zenius. Dan gue baru tau kalo ternyata ada Zenius-x (bimbelnya Zenius). Gue cari info buat kelas alumni yang IPA tapi udah kehabisan. Gak mau buang-buang waktu gue langsung pesen produk Zenius yang lain, Zenius Xpedia 2.0. 

Xpedia 2.0 sudah ditangan.
Karena gue gak mau mengulangi kesalahan yang sama. Gue belajar sesuai yang disaranin sama Sabda. Dari Xpedia Guide gue tau gimana cara berpikir benar, memotivasi diri sendiri, jadi orang yang proaktif dlsb.

Setelah belajar dari Zenius Learning Guide gue ngerasain banyak perubahan :
  1. Biasanya gue kalo belajar gampang ngantuk dan gak fokus (susah nangkep). Tapi berubah karena tiap pagi gue olahraga lari (biar O2 yang masuk ke otak tambah banyak) dan kalo belajar berusaha keras buat gak buka internet biar fokus sama materi.
  2. Gue orangnya suka baca apa aja dari novel roman, sci-fiction, sejarah sampe berita tentang politik (dalam bahasa Indonesia). Tapi semenjak Sabda ngasih tau wikipedia.com, gue pindah haluan kesitu. Selain nambah wawasan juga ngasah bahasa Inggris gue yang payah.
  3. Sering ngoceh di depan kaca kalo gue cerdas, gue mampu, gue cantik baik hati dan gak sombong. Dan selalu ketawa kalo ngelakuin hal itu. Yah… itung-itung ngehibur diri sambil nyugesti pikiran juga.
    pake Xpedia tapi juga harus pake zenius.net juga. biar tambah update materi
  4. Kalo buka internet gue nongkrongnya di twitter, FB, pinterest, youtube, yahoo dan ngalor ngidul di google. Tapi sekarang berubah jadi twitter (update tweetnya Zenius dan tutornya), FB (update grup Zenius Society dan zenius club 2015), yahoo, wikipedia, Zenius blog, Zenius club, Zenius.net. (jeleknya kalo di Zenblog sama Zenclub gue cuma jadi silent reader doang)
  5. Dulu kalo ngitung gue selalu bersusun dan kalo itungannya rumit pake kalkulator. Sekarang gue kalo ngitung ngawang dan pake caranya Sabda. Yah… walopun kadang masih ada yang meleset.
  6. Karena gue suka nongkrong di Zenblog, gue jadi tau banyak info yang berkualitas dan menarik. Ini beberapa artikel yang gue suka Panduan Belajar SBMPTN TPA 2015: Tipe Soal Pola Gambar, Fritz Haber, dari Pupuk ke Senjata Kimia, Soe Hok Gie : Pemuda Indonesia yang Merdeka, Apa pentingnya membuktikan rumus? Sampe gue save page as biar kalo pulsa modem habis gue tetep bisa baca hal yang berkualitas. *krn gue suka lupa sama hal baru jadi gue hrs sering baca biar tetep inget*
  7. Gue jadi lebih PeDe kalo lagi ngobrol sama orang lain dan tambah PeDe lagi kalo keluar rumah pake kaosnya Zenius.
  8. Sedikit demi sedikit udah bisa ngendaliin emosi kalo ada yang bilang negatif ke gue (proaktif)
  9. Sekarang sama sekali gak percaya sama yang namanya HOKI. Karena dulu gue pernah berpikir kalo gue udah berusaha keras *menurut gue* maka Tuhan akan ngasih keberuntungan. *tapi itu salah lagi*
  10. Bareng Zenius gue udah gak  takut buat bercita-cita tinggi karena gue belajar dengan memahami konsepnya bukan menghafal rumus, soal dan kata. 
  11. Belajar Deliberate Practice :) yang sangat tidak menyenangkan. Tapi gue selalu mengingat momen dimana gue gagal SBMPTN dan akhirnya jadi alumni. Jadinya gue semangat lagi buat DP. 
Ini ada beberapa coretan gue, biar gak lupa...

you're what you think



6 bulan selama gue berhenti dan 5 bulan selama gue pake Xpedia gue ngerasa bener-bener bersyukur. Bersyukur karena gue berhenti dulu dan mempelajari hal yang bener-bener bermanfaat buat gue kedepannya.

Karena selama proses ini gue mengalami hal yang luar biasa. Dan gue bisa sampai saat ini karena Zenius. Gue selalu mencoba untuk jadi proaktif, berpikir benar dan gak malu atau minder karena gue berhenti dulu. Dan suatu saat gue pengen ketemu langsung sama tutor-tutornya Zenius buat ngucapin terimakasih.

Itu beberapa perubahan yang gue rasain (karena kalo gue sebutin semuanyaaa tulisan ini aka sangat panjang). Gue akan tetap berusaha melakukan rutinitas yang baik yang udah gue dapet dari Zenius. Dan semoga ada hasil yang baik juga kedepannya :) Amin

***

Sekarang gue akan jawab, kenapa lo harus kenalan sama Zenius sekarang juga?

Karena belajar bareng Zenius itu bener-bener menyenangkan. Bahasanya mudah dimengerti dan cara
ngejelasinnya bikin lo takjub. 100% lo gak akan nyesel dan rugi kalo kenalan sama Zenius. Dan gue

jamin lo bakal ketagihan belajar bareng Zenius.

Oh ya, kalo lo mengalami kesulitan dan kegalauan dalam belajar maupun percintaan lo juga bisa curhat ke tutor dan pengguna Zenius lain di Zenclub.

Udah terbukti kalo Zenius itu membawa perubahan yang baik untuk banyak pelajar. Dan gue sudah merasakan perubahan itu.

Nih gue kasih website nya Zenius : zenius.net (buat belajar online), zeniusmultimedia.com (kalo mau beli Xpedia), zenius-x.com (bimbel zenius di Tebet), zeniusenglish.com (kalo mau belajar bahasa inggris)

Oh ya, kalo lo juga punya cerita bareng Zenius.net atau Zenius-x share juga dong :) *terutama gue pengen punya kenalan anak alumni yang sekarang di Zen-x*

***

Thanks Faisal Aslim. Gue ngerasa bersyukur banget ketemu langsung sama lo di acara TO bulan Mei  2014 di Solo :)

Thanks Zenius, lo udah mempertemukan gue dengan temen seperjuangan dari berbagai sudut kota. Lo udah ngasih tulisan yang bermutu dan wawasan yang baru buat para pembaca. Semoga Zenius bisa berhasil membantu anak Indonesia untuk meraih cita-citanya :D

BE ZENIUS PEOPLE
Dan buat Glenn makasih udah ngasih tau gimana cara nulis blog yang menarik. Semoga tulisan gue ini termasuk menarik. Yah walopun isinya agak melenceng karena gak cuma "how Zenius changed me", tapi sekalian promosi Zenius juga. Dan semoga tulisan ini bisa datengin buku 7 Habits of Highly Effective People by Stephen R.Covey ke rumah :) Amin

Rabu, 30 Juli 2014

Lebaran = Banyak Pertanyaan


Assalamuallaikum sodara-sodara.

SELAMAT LEBARAN 1435 H. Mohon maaf lahir batin semuanya. Semoga doa-doa di bulan Ramadhan kemarin bisa terwujud dan semoga kita bisa bertemu bulan Ramadhan tahun depan. Amin!

Lebaran itu identik dengan makanan, sungkem, salam tempel, mudik, dan PERTANYAAN. Ini ada beberapa pertanyaan wajib saat lebaran saat kumpul sama keluarga:

YANG SUDAH NIKAH
Kalau sudah nikah dan belum ada momongan dari orang tua, mertua, sodara jauh dekat, temen, sampai buyut pasti tanya, kapan punya momongan?
Kalau sudah nikah, sudah ada momongan pasti para sodara dan kroninya tanya, kapan nambah momongan?

YANG SUDAH ADA PACAR
Yang sudah ada pacar, apalagi udah pacaran bertahun-tahun dan sudah waktunya untuk membina rumah tangga pasti pertanyaannya, kapan nikah? Tunggu apalagi kok gak cepet-cepet nikah? Itu tetangga sebelah baru pacaran kemarin siang sorenya langsung nikah. (yang terakhir kayaknya gak mungkin HAHA)

YANG JOMBLO
Yang baru saja menjomblo, mana si doi kok gak diajak lebaran ke rumah?
Tapi kalau sudah jomblo kronis alias belum ada pacar dari jaman batu pertanyaannya jadi gini, cepet gih cari pacar! Udah tahun monyet juga. Ntar kalau udah ada pacar langsung nikah dan blablablah.... (dikiranya gampang cari pacar? Ha?)

YANG MASIH KULIAH
Ini yang masih kuliah dari jaman batu sampai jaman monyet bisa bicara. dari keluarga sampai tetangga di ujung kampung pasti pada tanya, kapan skripsi? kapan wisuda? 

YANG MAU KULIAH
Iya. Yang mau kuliah alias yang baru lulus SMA. Kalau sudah diterima PTN/PTS pertanyaannya, diterima di Univ mana? Ambil jurusan apa? Kok ambil jurusan itu?
Kalau belum diterima PTN/PTS alias ditolak. Pertanyaannya dimulai dari ini, diterima di Univ mana? Lho ditolak, emang kamu ambil jurusan apa? Di Univ mana? Kalau ditolak lagi, apa rencana ke depan? Kerja dulu aja! Dan BLABLABLAH

YANG NGANGGUR DAN JOMBLO
Yang begini ini pasti udah menyebar di keluarga besar, tetangga, temen, sobat dan seluruh dunia maya tahu. So, semua orang yang ketemu orang yang mujur begini, gak jadi tanya. Cukup diem. (Mungkin)

Pertanyaan-pertanyaan itu masih ditambahi bumbu-bumbu nasihat dan saran. Dan lebih menyebalkan lagi pertanyaan itu ditanyakan berulang-ulang kali.

Pasti capek kan kalau harus jawab pertanyaan yang diulang-ulang gitu. Ini gue ada ide. Lo tulis atau pakai baju yang bertuliskan kondisi lo saat ini. Jangan lupa ditambah tulisan JANGAN TANYA LAGI!

Lo ngalamin kondisi yang mana? Atau ada pertanyaan yang lain? Share di komentar ya :) saling berbagi cerita sodara :)

Kamis, 09 Januari 2014

YEAH IT'S JANUARY


iya ini bulan Januari. tepatnya tanggal 9 Januari 2014.
so, happy birthday to me. happy birthday to my brother :)
iya, ultahnya saya dan ultahnya abang saya sama. cuma beda tahun aja. saya 17th dan abang saya 35th.

Senin, 23 Desember 2013

NYUNYU ITU UNYU

yuhuuuuuuu. akhirnya liburan juga setelah seminggu test akhir semester.
cusss aja deh ya


dari judul post gue, pasti kalian udah tau gue mau ngobrolin apa? ya ka ya kan :) kalo belum gue kasih tau, gue lagi ikut TESTIMONI CONTESTnya nyunyu.com. sebenernya sih udah tau beberapa hari yang lalu, tapi berhubung guenya masih test akhir semester ya gue pending dulu nulisnya.